menurutmu??

Para pembaca yang budiman, tolong saya menilai blog ini ya.

Kalo ada masukan, silakan isi komennya. Dijamin, kagak pake di edit.. hehehe😀

Untuk lihat hasil pool nya, klik “View Results” pada kotak pooling di atas. Masing-masing artikel juga diberi sarana penilaian. Tinggal klik jumlah bintang di atas masing-masing artikelnya.

Thanks guys

About aditbije

finding answer
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

8 Responses to menurutmu??

  1. rampet says:

    halo gan….. weuih salutdah artikelnya….

    tapi sayang ane ga dayan ma yang namanya ngopi…hehehehe

    gan ane punya masalah besar…
    ane punya motor tuwir tapinye gitu susah di selah tapi klo di dorong guampang banget….

    ane liat…pengapiannya gede segede petir nyamber jakarte… tapi alhasil susah banget di kick stater.

    terus ane nyoba lagi..

    kemaren ane coba ganti pake busi yang rada panjang … top abis dah tu motor kagak pake manja di kick aja langsung nyala tu motor..tapi selang 100 km… mesin brebet kagak karuan.. trus koit lagi….langsung gw buka busi gw buka dah tu busi,beuh busi malah gepeng kaya yang ditabrak bajaj.(mentok ma seher) nah ane punya ide di ganjel lagi tu busi… pake ring bekas busi mati… tapinya malah kagak bisa di selah lagi.. dan bisanya hanya didorong aja….. gitu gan

    nah kira kira apanya ya …. mudahahn lewat artikel ni ente slaku TS bisa ngejawabnye ya….

    ASsalamualaikum ..

  2. selamet siang kepada Mas Bro Abang Rampet, yang keliatannye dari betawi ye?
    Pgimane kabarnye Mas Bro Abang? semoga baek2 selalu dah.

    Oke, mas bro abang, kalo baca dari tulisan abang sih yang saya tangkep kemungkinan kerusakan terjadi pada mekanisme penerus daya dari engkol selagh kaki ke piston (seher). Berarti kemungkinan rusaknya adalah di:
    1. Gerigi engkol selagh rontok (gundul), atau pasangannya di poros,
    2. Roda gigi selagh yang menghubungkan poros selagh dengan rumah kopling rontok,
    3. Kopling mas bro abis. Bisa jadi plat kopling majemuknya (dikenal dgn plat kopling), atau juga bisa jadi kanvas kopling sentrifugal (dikenal dengan kopling otomatis).

    Analisanya begini. Penyebab susah nyala bisa macam2. Tetapi biasanya penyebab utama adalah campuran bahan bakar-udara tidak tepat atau pengapian kurang baik. Namun ternyata kasus motor mas bro abang tidaklah sama, karena tetap mudah dinyalakan saat didorong. Maka kemungkinannya adalah kompresi di dalam ruang bakar saat di selagh tidak sama besar seperti saat dinyalakan dengan cara didorong. Kompresi ini berkurang karena gaya yang diberikan kaki menuju ke piston tidak tersalurkan sempurna karena ada slip di aliran gayanya.
    Saat mas bro abang mengakali motornya dengan mengganti busi yang lebih panjang, seolah masalah terpecahkan. Sebetulnya ini bukanlah solusi tepat. Pada solusi ini yang terjadi hanyalah gas yang dikompress dalam ruang bakar menjadi lebih mudah nyala karena jarak busi yang mendekat ke ruang kompresi, walaupun sebenarnya besar kompresi hasil diselagh kaki sebelum dan sesudah ganti busi tidak berubah.
    Untuk lebih meyakinkan pada kecurigaan kita, coba mas bro abang lakukan pengujian sederhana. Coba selagh tu motor dengan tenaga yang besar dan tiba-tiba. Coba aja selagh ditendang sekuat tenaga sekencangnya. Bila saat ditendang terasa ada selip,, piston tidak bergerak sebanding kaki menendang,, maka bisa dipastikan bahwa aliran dayanya terganggu.

    Saat ganti busi panjang, kepala busi kegetok seher, tapi gak sekaligus. Puncak efek getokannya bisa terasa saat RPM tinggi sehingga busi ngambang (posisinya terjauh dari pen piston) atau pada saat umur pakai tertentu (hancur total setelah digetok halus ribuan kali). Inilah yang terjadi saat busi mas bro abang koit pada 100km (wah, pengiraan jaraknya canggih juga lho mas bro abang😉 )

    Ketika akal kedua diterapkan dengan menambah jumlah ring busi, maka masalah kepala busi kegetok terselesaikan. Tapii…. jarak kepala busi menjauh lagi dari ruang kompresi. Efeknya ntu motor jadi g mau lagi dislagh pan? Sebetulnya, muncul juga bebrapa kelemahan lain seperti resiko bocor kompresi lebih tinggi karena penggunaan ring bertumpuk.

    Nah kesimpulan sementara yang bisa saya bagi adalah, kerusakan terletak pada penerus daya slagh kaki ke piston. Beberapa part yang mungkin rusak adalah engkol slagh, poros slagh, roda gigi slagh, kampas kopling, dan kopling otomatis.

    Mohon maaf, perlu saya sampaikan juga, ada kemungkinan kerusakan lain saperti kompresi ruang bakar terlalu rendah, campuran udara- bahan bakar tidak tepat, atau waktu penyalaan busi (ignition timing) tidak tepat. Namun sayangnya untuk mengetahui hal itu perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut oleh ahlinya dan menggunakan alat2 yang sesuai.

    Oke, mas abang bro, semoga membantu ya. Semoga motor tuwirnya bisa tetep eksis, menghiasi jalanan Jakarta, nemenin Astrea Star ’87 saya. Kalo ada yg bisa didiskusikan lagi, insyaallah saya bisa bantu. Sering2 aja curhat disini ato ajak brader en sisternya ikut nimbrung🙂 Waalaikum salam

    NB: Eniwey, baydewey, baswey, ngemeng-ngemeng, TS yang mas abang bro pake buat manggil saya apa artinya ya? moga2 bagus dah🙂 asal jangan T** Sapi aja.. hahaha :))

  3. rampet says:

    bazimeeeeeeeee …!!!!!!!
    gila lu gan….
    nanya dikit jawab sewabreg… oke makasi….. bentar ya ane simak dolo tu nasehat dari agan..\baru ntr ane naya islitah istilah yang ane ga paham

    TS tu artiya Thread Starter alias yang bikin topik. ntu istilah dari kaskus

  4. hehehe😀 terlalu banyak jawabannya ya?? sori mas bro, saya hawatir solusinya gak nyampe sih. eh, g taunya malah jaditambah rumit ya??….

    ya ya ya, Thread Starter. soalnya bebrapa rekan kerja juga pake istilah TS buat posisi saya. jadi saya smpat mikir mas bro ni rekan kerja saya juga :))
    (maklum, saya newbie di kaskus)

    sip dah masbro. semoga motornya ngibrit lagi ya

  5. rampet says:

    MInal aidin walfaidin dolo ya gan… mohon maaf klo ada salah ngetik ya gan hehehehehe

    nah sekarang motor ane yang rusak apa nya??????????????….. gw jadi bingung????… mapanan gw cuma nanya kenapa busi gw jadi mentok terus motor gw jadi koit… klo dah jalan sepanjang 100km.. ya itu juga gw ngiria ngira gan jarak tempuhnya 100km.

    nah klo yang ini gimana
    [(Mohon maaf, perlu saya sampaikan juga, ada kemungkinan kerusakan lain saperti kompresi ruang bakar terlalu rendah, campuran udara- bahan bakar tidak tepat, atau waktu penyalaan busi (ignition timing) tidak tepat. Namun sayangnya untuk mengetahui hal itu perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut oleh ahlinya dan menggunakan alat2 yang sesuai.)ntuh agan yang ngetik]
    caranya supanya ane tau klo kompresi rauang bakar motor ane rendah

    Hampura lur….( kata kata dari temen ane )
    ane balikin pertanyaannya

    hehehehe

  6. taqabalallhu minna wa minkum, wa shiamana shiamakum

    nah mister abang Rampet, kenapa busi jadi mentok,, karena businya kepanjangan. Saat piston ada di posisi TMA (Titik Mati Atas) [posisi tertinggi piston pada siklus bolak-balik dalam silinder] dia menabrak kepala busi yang terlalu masuk ke dalam silinder (ruang bakar).

    Bgitu mas bro. semoga membantu dan tidak njelimet yah😀

    Untuk mengetes kompresi ruang bakar masih dalam keadaan normal atau tidak, dapat menggunakan alat Compression Tester. Alatnya mirip dengan Pressure Gage, alat ukur tekanan angin yang dipake para tukang tambal ban. Namun adaptor nya berupa ulir seperti ulir kepala busi. Ulir ini dipasang di lubang busi, lalu crank case (kruk as) diputar sampai TMA. Pada posisi ini dilihat tekakan yang terukur oleh alat tadi. Besar tekanannya tidak boleh kurang dari batas yang direkomendasikan oleh pabrikan sesuai dengan model mesin yang diperiksa.
    Sayang sekali, alat ini biasanya hanya dimiliki oleh bengkel resmi pabrikan. Karena penggunaannya cukup jarang dan angka2 besar toleransi tekanan tiap2 model motor jarang diketahui orang banyak / umum. Padahal, simpel banget lho alatnya🙂 dan dengan alat ini kita bisa tau dengan pasti kualitas kompresi ruang bakar kita.

    Selain cara rapi seperti itu, bisa juga dilakukan cara sederhana untuk mengetahui tekanan ruang bakar. Seperti merasakan tenaga motor, loyo/tidak. Suara piston berisik/tidak. Knalpot berasap/tidak. Bensin boros/normal. Oli mesin berkurang/tetap. Dan berbagai cara sederhana lainnya. Tentu saja cara seperti ini tidak lebih akurat daripada menggunakan alat ukur di atas.

    Begitu lah mas bro abang rampet. semoga membantu dan motornya ces-pleng lagi.
    ^_^

  7. rampet says:

    mantap bener nich penjelasanya…. om

    oke ane bakalan coba pake alat tekanan ban… trus di hubungkan ke busi yang bakalan ane buang keramiknya..

    oke om adit makasi bangat atas penjelasanya….

    mudahan motor yamaha dt100 ane bisa melahap dan ngegaruk tanah lagi,… hehehehe

    • cieeeeeee…..🙂 gaya uy si mas bro. motornya DT100. asik tu motor. trail sejati jaman ali topan dulu. sampe sekarang pastinya masi enak untuk dipake ngelibas jalan offroad.
      bole tu dibagi foto-foto nya mas bro🙂

      Semoga si kuning perkasa kembali berjaya (masi warna standarnya gak)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s