Rencana Migrasi Bersama Domi


Lama tak buat tulisan, kali ini tertarik untuk kembali menulis. Selain karena blog seorang kawan menyemangati saya untuk kembali menulis, juga karena tulisan kali ini sangat menarik buat saya. Ya, sangat menarik karena ini tentang sepeda.

Akhirnya saya punya sepeda sendiri. Gak minjem, gak pake punya temen, gak juga ngembat di parkiran. Berkat seorang kawan baik yang mengajak saya kerja disini🙂

Dalam waktu dekat, saya mungkin terpaksa migrasi, dan sang sepeda juga akan ikut. Maka, saya coba siapkan sedikit-sedikit.

Beberapa pilihan tersedia untuk bawa sepeda: Dipake, dikirim via layanan paket, atau dibungkus dengan baik lalu dibawa naik kendaraan umum.

Pilihan jatuh pada opsi nomer tiga, karena jarak migrasi cukup jauh (±800km), dan saya terlalu sayang sama si cinta untuk merelakan dia ditumpuk-tumpuk barang lain oleh jasa layanan pengiriman paket.

Untuk bisa bawa si cinta di kendaraan saya perlu alat yang tepat untuk membungkusnya. Teringat informasi waktu browsing beberapa waktu lalu, saya cari kembali detil info tentang sebuah tas untuk membawa sepeda.

Bandits BikeStuff, salah satu produsen tas jenis ini. Local company, bike carrier bag specialist. Somewhere di Tubagus Ismail, Bandung sana.
Tas buatannya sudah banyak dipakai para goweser. Kualitasnya baik dengan harga yang terjangkau dan sebanding. Nice product😉

Review, analyze, ngitung budget, akhirnya saya pesen sama Mas Bandits (ternyata kawan satu darah juga). Lalu meluncurlah si tas lewat TIKI (thanks TIKI ^.^)

Begitu sampai tempat, dengan bekal rasa penasaran, langsung ane coba tasnya.

Sekalian nyoba, saya bikin langkah-langkah pengerjaannya, barangkali berguna untuk temen-temen semua. Pengepakan Domi bisa selesai dalam kurang lebih 12 tahap. Memakan waktu tidak lebih dari 30 menit. Sepeda pun masuk dalam tas dan dapat segera dibawa kemana-mana. Untuk lihat langkah-langkah pengepakan Domi, silakan lihat disini.

Domi siap dibawa jalan

Mencoba tas ini sebetulnya juga sekalian ngerawat si Domi. Karena sebulan terakhir dia penyakitan. Muncul bunyi-bunyi ‘kriet-krek-kriet-krek’ setiap pedalnya saya gowes. Selidik punya selidik, sumber bunyi berasal dari bottom bracket. Ada apa dengan BB Domi? Lihat disini untuk complete reviewnya.

Posted in Mekanik | Tagged , , , , , | 3 Comments

Domi Packaging; step-by-step pic gallery

This gallery contains 12 photos.


12 langkah dasar untuk packing Domi (sepedaku) saat akan dibawa bepergian. Tingkat kesulitan rendah-menengah. Waktu pekerjaan ±30menit. Dapat dikerjakan sendiri. Beberapa alat tambahan yang diperlukan: Pompa Kunci untuk disc rotor (center lock atau 6 bolt) Kunci pedal (biasanya kunci pas 15) … Continue reading

Gallery | Tagged , , , , | 6 Comments

Jakarta jagonya bikin rame-ramean


Teringat ucapan kawan, orang Betawi aseli (betwai kalo kata temenku), tentang serunya bersosialisasi di Jakarta. Begini katanya “Lu belom jadi orang Jakarta kalo lu belom ikut rame-ramean di acara yang ada di Jakarta”. Hmm… arti ucapan sang sohib nih agak ngambang sebenernya. Stelah saya kejar-kejar trus dia jelasin lebih jauh, acara yang dia maksud adalah acara yang bersifat massal entah itu pagelaran budaya, pertunjukan musik akbar, festival film, pertandingan olah raga, atau pun sekedar fenomena acara musiman.

Beberapa waktu yang lalu, secara gak sengaja, saya menjalani salah satu proses inisiasi jakarta-isme versi kawan ini😀 (walopun sebenernya saya tingal di tangerang). Kebetulan badan sedang oke, kepala sedang ingin hiburan,  kantong sedang berisi, dan sang pujaan hati ngajak jalan, maka setelah perencanaan setengah matang plus persiapan seadanya kita pun jalan ke Monas malam hari 31 Desember 2010.

Berangkat dari Tangerang (Batu Ceper) ±jam 19.30 lepas isya. Bawa bekel jaket tebel, selendang,  jas ujan, payung, roti, biskuit, aer berliter-liter, koran dan plastik, sama baju salin (kayak mo kemping ke Gede-Pangrango aja yah?!?). Hoo, bekel yang paling penting juga adalah kamera dan hati yang bulat. Gak boleh mbalik pulang, gak boleh ngedumel dijalan.

Dan inilah rame-ramean versi JKT,, spektakuler,,

Perjalanan

Dateng dari Jl Suryo Pranoto, kita dah gak boleh belok kanan ke Jl Maja Pahit. Akhirnya terpaksa belok kiri ke Jl Gajah Mada untuk puter balik. Dan ini lah yang diperoleh di sekitaran halte busway Harmoni.

Dari Jl Gajah Mada ternyata masih gak boleh lurus ke Jl Maja Pahit, terpaksa lagi, belok kiri ke Jl Djuanda. Beruntung, gak perlu jalan terlalu jauh, bisa muter lewat atas jembatan kecil di depan sampingnya kantor SekNeg. Di Jl Djuanda ketemu kendaraan dinas PASPAMPRES, yang entah kejebak macet pas tugas, pas mau pulang, ato juga sama-sama mau cari hiburan kayak saya🙂

Eeeh.. dari Jl Djuanda kita gak dibolehin belok kiri ke Jl Maja Pahit! Padahal, 1,5 jam sebelumnya saat saya baru nongol dari Jl Suryo Pranoto jalan itu masih dibuka! GILA.. kepaksa lurus, dan kembali ke Jl Suryo Pranoto….. oh mi got, 1,5 jam buat macet2an gak guna. Kepalang sampe situ, dengan mental sok tau dan tekad baja, nyoba masuk-masuk jalan kecil sampe keluar di sebelahnya musium Monas (belakangan saya tahu bahwa saya lewat Jl Tanah Abang 1 – Jl Abdul Muis – Jl Museum), muncul lah di Jl Medan Merdeka Barat😀

Disambut dengan lalu lintas super-crowded, hampir bikin nyali nge-per. Tapi dengan sedikit perjuangan dapet parkir motor, kita putuskan untuk meneruskan berjalan kaki masuk halaman Monas (sambil deg-degan khawatir sama motor).

 

Sampe di Monas

welcome to Monas; welcome to the jungle

Sampe di halaman Monas, masuk dari pintu Selatan, disambut dengan jubel-jubelan manusia segala jenis dan segala rupa. Pol abis pokoknya😀

Ternyata sang Monas gak siang-gak malem, gak jauh-gak deket, gak sepi-gak rame, tetep aja bagus. Balik badan ngadep barat daya, dapet view sama bagusnya. Gedung kembar Bank Indonesia dengan lampu2nya berdiri elok, ikutan nonton kita para manusia bejubel disini.

 

 

 

 

 

Ganti Tahun

23.43 WIB

Hmm…. seekor jam yang berani-beraninya nyandar di tangan mulus pujaan hatiku nunjukin jam 23.43 WIB. Segera ganti kalender nih (semoga gak perlu ganti pemilik jam tangan :D). Monas semakin hot, udara semakin pekat, temperatur semakin hangat, manusia pada berebut korek api, bakal nyalain kembang api katanya. Beberapa yang lain tetep ngeyel niupin terompet, padahal sang terompet tetep aja kepanasan.

 

Akhirnya, waktu yang ditunggu-tunggu oleh ribuan orang Indonesia pun datang. TOEEETTT…. TOEETT….[terompet], PTAR! PTAR! suiiiing…PTAR!![kembang api dan petasan], cekrek… cekrek… cekrek…[shutter kamera],  dan preeet…. (sayah masup angin, padahal pengennya masup AKABRI :D). Hmmm, ternyata sulit. Tapi beruntung dapet 2 best shot😀

fireworks2

fireworks1

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hoooo…. fireworks… i like it…. good job😀

Sekian detik, seketika sang monas dikeroyok kembang api berbagai macam warna dari berbagai penjuru, asyik, cantik. Sayang gak bawa tripod padahal tangan cap olahragawan kempor ini dah pasti geter buat bukaan difragma lama.

 

monas dan kembang api

 

Aktifitas Lain

Apa kabar manusia yang lain? Ternyata ditengah hiruk-pikuk sekali pun, semua orang bisa asyik sendiri-sendiri.. Nggak cuma bermain kembang api, ada yang pacaran, ada yang tamasya keluarga, ada yang belanja, dan so pasti ada yang jualannya.

 

(to be continue.. this eyes need some rest, this ass need some bed)

 

 

Posted in ceceran kececer, Sosial dan Budaya | Tagged , , , , , , , , | Leave a comment